5/11/08

Yah… Daripada nggak ada yang ditulis nih… 😉

Setelah sekian lama nggak ngecek blog-stat… Eh, tumben ada yg nyasar ke postingTentang Rasulullah Menikahi Aisyah…” Pasti gara-gara kasus SP itu deh, jadi ada yg penasaran… Nggak ngerti deh, tau sendiri Indonesa’ negara yang begenong, eh nekat juga ngawinin perempuan 12 tahun… Ya hueboh laah… Kalo menurut hukum agama, mungkin dia nggak salah; tapi secara kan dia tinggal di Indo, yang bukan negara Islam dan punya hukum pernikahan sendiri… Yaa… Mau nggak mau karena dia tinggal di Indo kudu ngikutin hukum Indo, jadi lah secara hukum dia salah karena si penganten masih di bawah umur… Heran juga sih, apa nggak ada cewek berumur yang bisa dikawinin apa ya, sampai harus nikahin ABG. Apa ABG di sini juga matang secara psikis–siap menikah?

Tapi kalo menurut aku, nggak bijaksana juga sih kalo langsung meng-judge dia pedofil… (pengantennya udah mens kan?) Would you call our prophet like that coz marrying 9-yo girl? (untuk bisa disebut pedofil ada kriterianya menurut DSM) Secara di desa-desa Indo sendiri, begitu anak perempuan baligh langsung dinikahkan… Si bibik pegawai aku juga pas nikah umurnya baru 14 tahun. Kudunya suaminya bisa didakwa melanggar hukum karena menikahi si bibik di bawah umur tuh! Bukan hanya terjadi jaman mbiyen (jadul), bahkan sampai saat ini loh! Contohnya mertua bibik aku yg resah karena anak perempuannya yang baru 15 tahun kelas 1 SMA sampai sekarang belum mau nikah juga (padahal yang melamar banyak). Katanya udah perawan tua! Weleh-weleh… Kebayang nggak sih, kita dulu pas umur 15 tahun disuruh nikah? Menurut bibik aku; kalo di kampung, perempuan umur segitu sih emang biasanya udah nikah… Tuh, kan… Kalo gitu banyak dong yang mesti dipenjara gara-gara menikahi perempuan di bawah umur!Kenapa mesti heboh sama si SP ini sih? “Emang siapa sih dia (sampai menimbulkan kehebohan ini)?!” protes seorang rekan di milis. Embeeerrr…

Above of all; di luar isu kesehatan reproduksi, hak-hak anak, hukum pernikahan di Indo, Nabi SAW dan Aisyah… (Heeiii… Jangan bandingin sama istri Nabi dong! Kalo Nabi memang manusia nggak bener, masa iya beliau dijadikan Nabi dan disuruh jadikan teladan pulak sama Allah–Sang Pencipta kita?!) Kalo si perempuan udah mens (siap secara biologis), siap secara mental (untuk berumah tangga), mau nikah ya silahkan… Wong udah siap ini?! Kalo udah siap nikah dan bisa nikah hukumnya kan jadi wajib untuk nikah. Lihat aja kasus-kasus anak SD yang terlibat perkosaan setelah nonton BF. Kalau dipikir, emang mereka masih SD. Tapi kalo udah baligh dan punya dorongan seksual? Ya jadi’ juga deh…

Lalu… Mungkin (mungkin lho… maaf kalau salah, jangan tersinggung), perempuan desa dan kota beda. Kalau di desa, menurut si bibik memang anak perempuan itu ‘disiapkan’ untuk menjadi istri… Jadi begitu mens… Ya dikawinin… Bukan seperti anak perempuan kota yang dididik untuk sekolah tinggi, menggapai cita-cita, dapat kerjaan bagus, baru menjadi istri… Iya, kan. Jadi kesiapan mentalnya mungkin beda juga. Aku dulu kalo umur 15 tahun disuruh kawin juga pasti bakal stres kalee… Tiap hari nangis bombay. Karena nggak kebayang harus berumah tangga dan punya anak, sementara masih ingin sekolah, main, bergaul dan lain-lain. Sementara si bibik; memang nggak bercita-cita demikian, jadi ya siap aja nikah dan punya anak umur 14 tahun, apalagi karena sejak awal memang sudah disiapkan untuk itu.

Jadi… mestikah kita heboh sama si SP ini?